Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

10 Pantun Romantis Membuat Si Doi Klepek klepek

Ilustrasi 10 Pantun Romantis. (Foto Istimewa)

Pohon Jambu di pinggir kali
Pohon ketapang belum berbuah
Biar runtuh langit dan bumi
Cinta ke abang tak akan berubah

Pohon rumbia asalnya sagu
Sagu dijual di pasar Perigi
Wahai abang janganlah ragu
Cintaku tak akan pernah terbagi

Di Jawa banyak industri jamu
Untuk dikirim kekota Jakarta
Jiwa ragaku hanya untukmu
Sampai maut memisahkan kita

Buah nanas buah pepaya
Dimakan manis rasanya
Aku tak butuh emas permata
Yang penting abang tetap setia

Beli benang sekotak penuh
Jahit baju pakai selendang
Cintaku memang  tak bisa kausentuh
Tapi teruji  badai dan gelombang

Ikan kerapu ikan belanak
Banyak dijual dikampung Melayu
Teringat namumu jantungku berdetak
Membayang wajahmu rinduku menggebu

Masak ayam berbumbu kari
Masak soto berkuah kaldu
Tengah malam kutermenung sendiri
Mengharap kau datang menawar rindu

Dari Ampalu ke pulau Maluku
Jangan lupa ke Bukit Tinggi
Walau sewindu abang  kutunggu
Di langit biru pun  abang kunanti

Tanam sirih di kebun mangga
Tempat burung bernyanyi merdu
Biar memutih uban di kepala
Janji ke penghulu selalu kutunggu

Harum manis aroma melati
Banyak disimpan di dalam peti
Pantun romantis sampai di sini
Lain kesempatan kita jumpa lagi

Demikian 10 pantun romantis ringan dan sederhana, yang lahir dari jemari  Nenek Ndeso.  Bagi Anda yang berminat untuk mencoba berpantun, silakan di balas bait per baitnya di laman komentar. Paste teks pantunnya, tulis balasannya. Selamat mencoba. 

Baca juga: Pantun Ratapan Batin Perempuan Dimadu

****
Penulis,
Hj.NURSINI RAIS
di Kerinci, Jambi

 

19 komentar untuk "10 Pantun Romantis Membuat Si Doi Klepek klepek "

  1. Duduk melamun di bawah pohon beringin
    Di sebelahnya ada tombak pemburu
    Maaf ya adek sayang abang ada yang lain
    Gpp kok pergi dulu lalu cari yang lain


    Kaboor 🤭🤭

    BalasHapus
  2. Hi hikkk ... Nenek ngikik sendiri, Ozy. Terima kasih pantun balasannya ya. Selamat malam. Salam untuk keluarga di rumah.

    BalasHapus
  3. Saya suka ayat-ayat ini, kemurnian dan suaranya ...

    Terima kasih banyak atas kunjungannya. Memeluk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Carlos! Terima kasih telah hadir. Apakah di negaramu ada budaya berpantun? Doa sehat untukmu selalu.

      Hapus
  4. Pantunnya memang bikin klepek-klepek, sangking klepek-klepeknya saya enggak bisa berkata-kata 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih telah ikut klepek-klepek, Mas Kuanyu. He he ... Doa sehat untukmu selalu.

      Hapus
    2. Sip, terima kasih atas doanya mba, semoga mba juga sehat selalu, asik 😊

      Hapus
  5. Aiihh pantun.. Sejak tinggal di Riau & Kepri sudah Jd budaya sehari2. Ga nyangka orang Jambi juga jago ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. He he .. Kita kan satu rumpun, ananda Annisa. Terima kasih telah mengapresiasi. Salam dari jauh.

      Hapus
  6. ¡Hola, J.P Alexander! Gracias por detenerte. Gracias también por el cumplido. Por supuesto que también tienes una hermosa poesía. Saludos para las presentaciones, sí.

    BalasHapus
  7. wow....bisa dicoba nih...hehehe

    Happy weekend

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan dicoba, Mas Tanza. Terima kasih telah berkenan hadir. Selamat malam. Salam sukses untukmu selalu.

      Hapus
  8. cocok nih buat gomablin si doi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. He he ... gomabalin ajah Mas Khanif. Selamat malam terima kasih telah singgah. Doa sehat untukmu selalu.

      Hapus
  9. AKu ada pantun nih bund..

    Jalan jalan ke Palembang
    Janganlagh lupa membeli pempek
    Kalau kamu ke Palembang
    Janganlah lupa membeli pempek
    😀😀😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha .... bunda ngakak sendiri, ananda DODO..... Baik. Minimal kamu sudah mecoba. Terima kasih komennya. Sangat menghibur. Doa sukses selalu untukmu.

      Hapus
  10. Haha aku coba satu kegebetan kok aku dibilangn lebay huft...
    Kirain bkal klepek2 beneran wkwk

    BalasHapus