Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Intip Serunya Lebaran 2022, Tamu Tidur Bergelar Tikar

Ilustrasi Serunya Lebaran 2022

Assalamu alaikum, sobat bloggers  di mana pun berada.  Selamat Idul fitri 1443 Hijriah, mohon maaf lahir dan batin.

Seminggu lebih lapak  celotehnur ini merana  ditinggal penghuninya. Mungkin ada yang penasaran, si nenek ini masih hidup atau telah innalillah. Haha .... Wajar, selain usia yang mendekati garis finish, tidak biasanya saya  absen sebegitu  lama. 

Ini efek dari kelalaian saya sendiri. Pada kondisi darurat saya tidak punya stok tulisan untuk ditayangkan. 

Belum sempat menyapa

Mohon maaf kepada kalian yang telah sudi singgah, tetapi belum mendapat respon.  Sebab, sesederhana apapun  kegiatan menyambut hari raya itu sibuknya pasti berkali lipat dari hari biasanya. Sehingga saya tidak punya waktu untuk menyapa dan menjawab sapaan kalian. Apalagi melakukan kunjungan balasan seperti biasanya. 

Tetapi percayalah, setelah berlalunya Idul Fitri  1443 Hijriah ini, Insyaallah kondisinya normal kembali. 

Puncak kesibukan yang saya alami  dimulai dua hari sebelum lebaran. Menunggu kepulangan anak, menantu, dan  cucu-cucu dari dua kota berbeda.  Dan berakhir setelah mereka berangkat semuanya,  Minggu 08 Mei kemarin. 

Di luar dugaan

Lebaran tahun ini saya dan suami  capek-capek bahagia. Sebab, ramainya kediaman kami bukan karena kepulangan anak-anak, menantu, dan  cucu-cucu saja. Tamu dari kampung  pun jumlahnya di luar dugaan. Yang pergi dan datang silih berganti. Dari keluarga suami  maupun di pihak saya sendiri.  Ada yang naik motor, banyak pula yang menumpang dan mengandarai mobil.  

Kehadiran mereka berombongan, anak-anak dan orang dewasa. Ada juga yang suami, istri.  Rata-rata nginap 1 atau 2 malam. Syukur, beberapa di antaranya emak-emak muda yang bisa  membantu memasak dan cuci piring. Yang susah tuh kalau tamunya kaum adam semua. 

Kecapean

Lebaran pertama dan ke dua badan saya agak meriang. Barangkali karena kecapean.  Saya cuekin saja. Selagi bisa ditahan saya tidak mau mendemam-demamkan diri. 

Kecuali jika meriang diikuti rasa kantuk. Obatnya cuman  rebahan   sekejap, meluruskan tubuh tanpa pakai bantal. Setelah terlelap beberapa menit segera bangun, tubuh saya segar kembali. Alhamdulillah, mata saya  bersahabat dengan yang namanya “tidur-tidur ayam”  (sekilas). Bangun tidur, no pusing no sempoyongan.

Kebahagiaan yang ditunggu-tunggu

Selaku orang tua  yang lama merantau,  di antara kabahagiaan yang kami tunggu-tunggu  adalah momen  kunjungan sanak keluarga  dari kampung halaman. Terutama  di hari  dan tanggal baik seperti Idul Fitri sekarang. Tahun ini kami memprolehnya. 

Lebaran 2022 ini memang  sepesial bagi kami sekeluarga. Saking ramainya, oknum yang  tidak pernah keluar dari kawasan tanah leluhur seumur hidupnya pun ikutan berkunjung. Untung kedatangannya tidak disambut oleh hujan dan petir.  Ha ha .... 

Akomudasi  apa adanya

Soal  makan dan minum, insyaallah wa syukukurillah  terpenuhi apa adanya.  Setiap lebaran saya terbiasa nyetok keperluan dapur agak banyak. Meskipun masih ada kekurangan, bisa tercukupi karena warung ada  di setiap sudut desa. 

Tentang tempat tidur,  tidak perlu risau. Saya tidak segan-segan menggelarkan tikar di ruang tamu yang luasnya  6,5 x 6 meter.  Ada yang kebagian bantal, yang lainnya pakai lipatan jaket atau handuknya masing-masing. Habis mau bagaimana lagi. Tetapi kelihatannya mereka  sangat menikmati kebersamaan tersebut.   

Yang paling syahdu dan menyejukkan, ketika salat berjamaah. Rumah kami sekan-akan berubah fungsi menjadi musala.  

Parkir

Awalnya, yang agak terkendala lahan parkir. Rumah kami tidak punya pekarangan yang cukup.  Mujurnya, tetangga depan menawarkan halamannya. Kalau tidak, repot juga.  Mobil ditarok dipinggir jalan raya ngeri juga. Kendaraan ramai, lancar, meluncur karena jalannya bagus, tetapi  kurang luas.  

Pertengahan 2019 lalu jantung saya hampir  copot, menyaksikan engkel  menabrak batu teronggok di luar pagar rumah tetangga.  

Emaak .... batu segede kepala gajah  hancur berkeping-keping.  Diduga sopirnya ngantuk.  Tak terbayang kalau peristiwa serupa menimpa mobil tetamu saya yang sedang terparkir. 

Eh ..., maaf sedikit melenceng. Begitulah nenek-nenek ngobrol  sering lepas kendali, meluber  ke mana-mana. Ha ha .... Sekian dulu ya cuccu dan sobat bloggers tersayang. 

Buat kalian yang mudik dan sedang   dalam perjalanan kembali ke rantau tempatmu mengais rezeki, hati-hati di jalan. Semoga selamat sampai tujuan.  

Untuk kalian yang belum sempat merayakan Idul Fitri bersama sanak keluarga di kampung halaman, silakan menikmati  makanan yang enak-enak. Jangan lupa, kolesterol mengancam setiap saat. Terima kasih.

Baca juga:

*****
Penulis,
Hj. NURSINI RAIS
di Kerinci, Jambi

19 komentar untuk "Intip Serunya Lebaran 2022, Tamu Tidur Bergelar Tikar"

  1. selamat hari raya idul fitri ya nek, semoga sehat selalu bersama keluarganya. alhamdulilah tahun ini masih bisa berkumpul bersama keluarga n sanak saudaranya nek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ucapan yang ssma, ananda fajar. Masf juga lahir dan batin. Terima kasih doanya. Salam sehat buat keluarga di sana.

      Hapus
  2. Selamat Idul fitri 1443 Hijriah, mohon maaf lahir dan batin ya Bu Nur😊🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ucapan yang sama, Mas Warkasa. Terima kasih telah mengapresiasi. Doa sehat untuk keluarga di sana ya.

      Hapus
  3. Selamat hari raya Idul Fitri Buat Bunda en keluarga. Sehat sehat selalu semuanya. Alhamdulilah Lebaran yang penuh cerita ya Bunda hihihi...banyak yang sebelumnya absen karena 2 kali pandemi, sekarang bisa silaturahim..serasa tumpah rasa kangen akan kehadiran sanak famili...tidur bareng bareng gelar tikar dan parkir sebagian nitip lahan tetangga tak jadi soal asalkan kumpul bareng menikmati kebahagiaan lebaran hehehe

    asyik kalau warung tetep stay buka ya bunda bisa buat stok jamuan tamu yang hilir mudik datang berganti. Soalnya kadang kaala ada yang tutup tapi kalau ada yang buka jadi penyelamat team anti rempong masak besar kayak mbul xixixiix

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha .... Kalau warungnys tutup yang kelabakan tuh emak2 yang hobo masak. Bunda sendiri sudsh tak suka lagi berkutat di dapur. Sudah tua. Makannya tidak seberapa. Anehnya lansia begini makan belum mundur. He he ...

      Ucapan yang sama buat ananda Mbul sekelluarga. Maaf juga lahir dan batin. Salam sejahtera buat keluarga di sana ya.

      Hapus
  4. Asik ya kalau lebaran semua berkumpul, cape tapi senang. Maaf lahir & batin, Bu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ucapan yang sama, ananda. Doa sehat untuk mu sekeluarga ya.

      Hapus
  5. asiik... pada ngumpul....
    Eid Mubarak..... mohon maaf lahir dan bathin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciri khas Orang Indonesia itu senang ngimpul sama keluarga. Khususnya saat lebaran. Kalau terus2an ceritanya akan lain. He he ... Salam idul fitri, Mas Tanza

      Hapus
  6. Maaf lahir batin, bunda.. hehehe maaf saya ketawa pas baca "oknum yang tidak pernah keluar dari kawasan tanah leluhur seumur hidupnya pun ikutan berkunjung. Untung kedatangannya tidak disambut oleh hujan dan petir."

    kasian banget kalo beneran disambut petir.. hehheehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha .... Faktanyabegitu, ananda. Biasanya doi tak mau tahu dengan jalan2.

      Ucapsn yang sama, ananda. Maaf juga lahir dan batin maaf telat merespon. Doa sehat untuk keluarga di sana ya.

      Hapus
  7. salam Aidilfiri Ibu Nur. Maaf Zahir Batin. Mohon maaf segala salah silap. Tahun ni terasa letih tetapi meriah hari raya setelah 2 tahun beraya dalam kekangan. Seronok berkumpul ramai-ramai begitu kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kembali ananda Sal. Apa kabar? Udah lama kita tak saling sapa ya. Maklum suassna lebaran. Terima kasih telah singgah. Salam sehat penuh persahabatan.

      Hapus
  8. senang sekali tahun ini berjumpa kembali dengan keluarga ya Bu Nursetelah 2 tahun tidak bisa seperrti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Beyul, Mas Ikrom. Kami jauh di rantau orang. Sedih lebaran musim pandemi karena tidsk ada saudara yang datang. terima kasih telah singgah. Salam idul fitri.

      Hapus
  9. hehehehe kolesterol mengancam banget ya kalau pas lebaran :D
    Btw seru banget lebarannya Bu, selamat lebaran ya, mohon maaf lahir dan batin :)

    Senang banget ya akhirnya bisa lebaran dan kumpul keluarga :)

    BalasHapus