Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kisah Pempek Bengkulu Cuko Palembang dan Penyakit Pikun

Ilustrasi Pempek Bengkulu Cuko Palembang

Baru saja buka kaca mata, sedetik kemudian lupa taroknya di mana. Kadang-kadang  belanjaan  sudah dibayar, barangnya tak diambil. Terakhir, bawa pempek Bengkulu tanpa cuko.

Penyakit tua

Ilustrasi Pempek Bengkulu Cuko Palembang
 
Waktu ke Bengkulu  awal September lalu,  kami dikasih menantu 2 kotak pempek produk Bengkulu buat oleh-oleh.  Sampai di rumah Kerinci sini, yang ada cuman pempeknya. Cuko (kuah) nya tercecer entah dimana.

Begitulah efek penyakit tua,  yang menimpa sebagian besar lansia seperti saya dan cowok gantengku.  Syukur, di rumah kami hanya berdua. Kalau tinggal bersama anak menantu dan cucu, mungkin mereka sering tersinggung. 

Sebentar-sebentar hilang dompet, kemudian hilang HP,  hilang  stop kontak motor, hilang jilbab, hilang kaus kaki,  topi dan sebagainya. 

Cari sana cari sini.  Waktu dan energi yang seharusnya dapat digunakan untuk hal lain, terbuang percuma buat mundar mandir, mencari sesuatu yang sebenarnya tidak hilang. Barangnya ada di dalam rumah dan tak jauh-jauh dari tempat kami beraktivitas.  

Sudah pusing diiomelin pula

Mending si kakek bisa bersabar. Tak jarang di tengah kepanikan yang memusingkan kepala,  doi ngomelin bininya ini. “Makanya ..., biasakan taruh sesuatu pada tempatnya.” Seakan-akan via tidak maklum,  semua yang dilakukan seseorang sedang lupa adalah di luar kendalinya. Andaikan ingat naruh barang pada tempatnya, itu namanya bukan lupa. 

Pusiiiing benar-benar pusing.   Giliran dia yang kelupaan, saya malah bantu mencari. Bukan salah menyalah. 

Begitulah seninya rumah tangga lansia penyandang pikun. Yang tak pernah lupa tuh, makan, minum,  dan ngemil. Ha ha .... Coba kalau tak ingat mengisi perut, wah .... bisa ngumpul duit sekarung. Tetapi tak bisa dibawa mati. 

Browser ke tol langit

Ilustrasi Pempek Bengkulu Cuko Palembang

Kembali ke tema pempek Bengkulu  cuko Palembang. Besoknya saya langsung melanglang buana ke tol langit. 

Dari sekian banyak dapur tukang pempek yang saya singgahi, saya jatuh hati pada resep cuko pempek Palembang  yang dirilis kompas.com (17/05/2021).

Hari itu juga saya mengeksekusi.  Hasilnya, Hm ...,  sedaap .... Di sinilah lahirnya pempek Bengkulu cuko Palembang. Pempeknya gurih, cukonya seronok.

Biar si nenek ini tidak pintar sendiri,  berikut dibagikan resep cuko Palembang-nya.  Mana tahu,  kalian juga selera. Silakan merapat! 

Resep cuko asli Palembang

Ilustrasi Pempek Bengkulu Cuko Palembang

 Bahan A

•    750  ml air
•    500 gram gula batok Palembang (saya pakai gula aren Jawa)

Bahan B

•    125 gram cabai rawit hijau
•    75 gram bawang putih

Bahan C

•    2 sendok makan gula pasir
•    4 sendok makan cuka putih (saya pakai asam jawa secukupnya, karena saya punya riwayat  asam lambung)
•    20  gram garam 

Langkah-langkah pembuatannya 

1.    Masak semua bahan A hingga mendidih, saring. Campur dengan bahan C.
2.    Giling halus bahan B. Masukkan ke dalam bahan A. Rebus lagi sampai matang. Cuko siap digunakan

Jika ingin lebih sedap, biarkan satu malam sebelum disimpan di kulkas.
Barangkali ada yang bertanya, “Nek! Bagaimana kalau kami bisa bikin cuko  tapi tak punya  pempeknya? 

Eits ..., tenang! Ada solusi ala nenek celotehnur.  Kalian bisa bikin sendiri  menggunakan resep  rumahan. 

Saya menyebutnya “pempek manenggang.”  Manenggang = timbang rasa (Minang). Lebih luas dimaknai sebagai kata “ringkas, praktis, anti ribet.  Sesuai namanya pempek manenggang, takarannya pun cukup pakai filing saja.  

Bahan dan cara membuat pempek manenggang:

Ilustrasi Pempek Bengkulu Cuko Palembang

•    Siapkan 250 gram terigu atau sesuai kebutuhan, taruh dalam wadah.
•    Giling halus bawang putih + bawang merah + garam secukupnya atau sesuai selera.
•    Iris daun bawang, daun salderi, + ½ sendok teh penyedap rasa atau sesuai keinginan.
•    Campurkan semua bahan hingga membaur.
•    Tambahkan air dingin sedikit demi sedikit sambil diaduk pakai spatula  hingga membentuk adonan seperti membuat  bakwan.
•    Ambil satu sendok adonan atau sesuai keinginan. Atur dalam minyak panas dengan api sedang.  
•    Goreng sampai kuning (bagian luarnya kriuk-kriuk).  Angkat,  taruh di atas kertas penyerap minyak.
•    Pempek manenggang siap disajikan pakai cuko Palembang.

Mau lebih praktis? Tak usah repot. Beli saja bak wan  Mas Gorengaan. Kasih kuah pempek Palembang. Rasanya sebelas  tiga belas dengan pempek benaran.  Ha ha. 

Demikian kisah pempek Bengkulu pakai cuko Palembang  dan penyakit pikun. Semoga bermanfaat. Terima kasih.

 Baca juga:  

*****

Penulis,
Hj. NURSINI RAIS
di Kerinci, Jambi

16 komentar untuk "Kisah Pempek Bengkulu Cuko Palembang dan Penyakit Pikun "

  1. Waah jadi ngiler, Terima kasih untuk resep nya bu Nur🤝

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin sendiri, Mas Warkasa. Minta dibuatin sama Mama Puput. He he .... Terima kasih telah mampir

      Hapus
  2. Hmm sepertinya enak pempek Bengkulu pakai cuko Palembang, cuka nya ada rasa pedas dan manis ya Bu karena gula merah plus cabenya.

    Btw, Kata orang membaca dan ngeblog dapat mengantisipasi pikun, tapi Nenek tetap pikun juga 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ngeblognya kurang rajin, Mas Jaey. He he .... Terima kasih telah singgah. Doa sehat untuk keluarga di sana ya.

      Hapus
  3. Tidak apalah kehilangan cukonya, Ibu Nur pandai mengolahnya. Jadi, ada kongsi resepnya di sini buat tatapan kami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seorang Amie itu chef ternama yang kreatif. Yuk, kembangkan dengan teknik sendiri. Saya yakin di tangan Amie hasilnya lebih enak dalam tampilan berbeda.

      Hapus
  4. Sya juga suka pempek, apalagi kalo rasa pada cuko ada perpaduan asam, manis, dan pedas yang pas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk ke sini, Mbak Dewi. Kita pesta bikin pempek. He he .... Terima kasih telah singgah. Selamat malam. Doa sehat selalu untuk keluarga di sana ya.

      Hapus
  5. Wah kebetulan saya orang palembang, pas sekali tulisan Ibu Nur ini dengan makanan favorit saya hehe. Ngomong-ngomong kalau bicara tentang cuko pempek ini, pemilihan dan komposisi bahan seperti gula batok itu memang menentukan rasa dari cuko yang dibuat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya di Kerinci sini tak ada gula batok asli Palembang, ananda Andi. Yang ada gula Jawa, dan gula aren produk lokal. terima kasih telah mengapresiasi. Selamat malam. Doa sehat selalu untuk keluarga di sana ya.

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. diantara makanan kesukaan...
    yummy.... 👍👍

    BalasHapus
  8. Duuuuh bundaaa, pempek ini cemilan favoritkuuu 😍😍😍. Kayaknya 1-1 nya makanan yg ga bakal bosen di makan tiap hari pempek deh 🤣. Tapi jujurnya sampe skr blm pernah sih bikin sendiri. Selalunya beli. Kuatir gagal, trus mubazir deh bahan2 🤣. Padahal aku banyaak save resep pempek, dari nth nama2 😅. Belum ada yg dicoba aja Bun...

    BalasHapus
  9. Bikin kuahnya paling mudah, ananda. Coba 1/4 resep dulu, kalau gagal, tinggal nyetel rasa. Kurang gula, tambah gula, kurang pedas tambah cabe. Tapi kalsu ikut resep tak akan gagal. Daripada beli enak bikin sendiri. Bikin cuko (kuahnya) agak banyak. Simpan di kulkas. Kapan kangen tinggal makan. Malas bikin pempek aslinya, terlalu ribet, goreng aja terigu, seperti bikin bakwan. Malah lebih gurih karena selalu baru dan disantap masih panas. He he ....

    BalasHapus
  10. wah jadi pingin pempek kulit, bun.. hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yjk ke sini, ananda. Kita pesta pempek. He he ... Terima kasih telah singgah. Selamat beraktivitas.

      Hapus