Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

2 Tipe Cowok Idaman Gadis Jadul. Siaplah Ketawa Ngakak

 
Ilustrasi Tipe Cowok Idaman bagi Gadis Jadul (Sumber: Diambil dari www.kibrispdr.org)
 
Era kini, tidak sedikit anak manusia menemui tambatan hatinya lewat medsos. Baik  melalui aplikasi khusus gratis, berbayar, maupun via jalur  pribadi.  

Kadang-kadang dapat pasangan tipu-tipu. Kenal, pacaran, ketemu di dunia nyata, lalu nikah. Eh ..., ternyata  doi laki/bini orang. Ada pula yang sesama jenis,  jadi korban  pemerasan hingga rugi jutaan rupiah. 

Tetapi, fokus artikel ini bukan  masalah jodoh tipu-tipu. Saya ingin berbagi kisah tentang 2 tipe  cowok idaman  gadis jadul pada zaman dahoeloe. Baca ulasan berikut sampai  habis, siap-siaplah tertawa ngakak.

3. Cowok  idaman gadis jadul itu punya kendaraan  

a. Pedati

Ilustrasi Tipe Cowok Idaman bagi Gadis Jadul  (Pedati zaman dahulu. Diambil dari minangtempodoeloe.wordpress.com)

Almarhumah  nenekku sering bercerita. Semasa beliau gadis (zaman kolonial), anak bujang yang memiliki kendaraan merupakan pria idaman wanita sekampung. Kondisi ini berlaku di tanah kelahiran saya daerah pinggiran Sumatera Barat.

Lelaki yang punya pedati termasuk golongan ini. Terlepas apakah pedati milik orang tuanya atau punya  sendiri. Pria yang sudah beristri pun  jika dia punya pedati, banyak gadis atau janda tergila-gila. Ha ha .... 

Tentu kalian penasaran apa itu pedati. Terutama kaum milenial. Baiklah saya akan menjelaskannya. 

Pedati  adalah gerobak kayu roda dua yang ditarik sapi atau kerbau. Gunanya bukan mengangkut penumpang. Tetapi  untuk menganggkut hasil tani atau material apa saja. Termasuk barang dagangann. 

Supaya muatannya aman dari hujan dan panas, pedati dibuat pakai atap seperti bubungan rumah. (tidak semuanya, tergantung kegunaannya). Leher sapi/kerbaunya  dikasih kalung genta sebagai klakson.  

Saat berjalan mengeluarkan bunyi, “ Ktok ...,  ktok ....  Ramai sekali. Terutama jika mereka sedang konvoyan di jalan raya, seperti truk pengangkut batu bara.  Tahun 70-an pedati masih banyak ditemui. 

Ilustrasi Tipe Cowok Idaman bagi Gadis Jadul (Pedati zaman now di Kota Sungai Penuh)

Kini pedati termasuk barang langka. Meskipun ada, telah mengalami penyesuaian. Rodanya tidak lagi dibuat dari kayu. Tetapi menggunakan ban mobil atau roda vespa.

b. Sepeda

Zaman saya remaja, cowok tukang pedati tidak dilirik lagi. Perhatian cewek beralih ke pria punya sepeda. Waktu itu, di kampung kami ada seorang pemuda punya sepeda sport.  

Kemana-mana dia pakai sepeda. Pergi ke pasar, raun sore,  sampai mandi ke sungai. Wow ..., Keren banget.  Sudah ganteng punya sepeda sport pula.  Tidak sedikit gadis terpikat padanya. 

 Bagaimana dengan saya? Enggak lah yau.  Doi bukan  kelas saya.  He he ....  Waktu itu, satu-satunya gadis berpendidikan di desa kami adalah saya. Wajar, saya punya selera agak tinggi.  Sementara  si pemilik sepeda tidak lulus kelas 3 Sekolah Rakyat. Modalnya cuman  ganteng  dan sepeda.  

2. Cowok idaman gadis jadul itu punya tape recorder 

Bila teringat  era ini,  saya ingin ngakak panjang. Sayangnya di rumah  saya sering sendirian. Sementara tertawa itu butuh teman. Ha ha .... 

Awal  70-an, cowok remaja dusun X dilanda demam tape rocorder. Bagi mereka benda ajaib itu tidak hanya sebagai sarana hiburan. Lebih dari itu demi gengsi di mata cewek.

Apabila seorang cowok punya sebuah tape recorder,  para gadis akan membuka pintu baginya untuk “batandang”. (Batandang = bertandangan = mendatangi rumah gadis sekadar ngobrol atau pedekate. Lazimnya momen  tersebut  berlangsung malam hari). 

Saat batandang tape recordernya dibawa, dan dinyalakan di rumah si gadis. Kasetnya umumnya lagu dang ndut Ida Laela. Saking ngefensnya pada artis tersebut  ada beberapa orang tua yang membuat nama anaknya Ida Laila. 

Remaja cowok yang tak punya tape recorder, sulit baginya untuk menemukan tambatan hati.   

Tape recorder juga mereka bunyikan di sepanjang  jalan. Baik jalan kaki, maupun pakai sepeda. Bekerja di sawah atau ladang pun tape recordernya tidak ketinggalan. 

Penutup

Setiap zaman, anak manusia punya gaya tersendiri dalam  memikat hati  lawan jenis. Baik kaum adam maupun golongan hawa.  

Tetapi, walaupun  mencari pasangan lewat tol langit bukan sesuatu yang haram, jatuh cinta antar bujang dan gadis yang berawal dari perkenalan dunia nyata masih dianggap paling aman dan  tetap mendominasi para bucin pedesaan. 

Demikian opini ini ditulis untuk mengenang kembali tradisi  jadul yang pernah berlaku di sebagian tanah air tercinta ini, khususnya di daerah saya. Semoga bermanfaat.

 Baca juga:  

*****

Penulis,
Hj. NURSINI RAIS
di Kerinci, Jambi

28 komentar untuk "2 Tipe Cowok Idaman Gadis Jadul. Siaplah Ketawa Ngakak "

  1. met sore nenek :). era era masa nenek, ya. kalau sekarang. paling tidak ada nmax atau avanza nek :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha ... Faktanya memang begitu ya, ananda. Kalau cowok punya avanza, banyak cewek yang bertekuk lutut.

      Hapus
    2. eheheheh, minimal avanza ya nek. karena kalau mau jalan , nggak kepanasan dan nggak kehujannan :D

      Hapus
    3. Iya. Selera anak muda sekarang memang begitu, ananda. Sukanya jalan2, selfi kapan perlu di samping mobil orang, update status. He he..

      Hapus
  2. Kalo dulu sesuai zamannya ya bund..naik pedati..kalo sekarang naik Lambo,dulu denger tape recorder udh keren banget,,sekarang mah denger musik bnyk pilihannya.๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, ananda. Sekarang zamannya sudah berbeda. Tapi kadang si nenek ini sering merindukan masa2 itu. He he ....

      Hapus
  3. Balasan
    1. Ya. Zaman wak mungkin merayu cewek udah pakai mobil. Atau minimal mengendarai motor. Ha ha ....

      Hapus
  4. hehehe..... berubah sesuai jaman .....
    nice posting.....

    BalasHapus
  5. Yg bawa tape recorder kocaaak Bundaa ๐Ÿคฃ. Jadi inget zaman boombox lagi ngehype, itu tape recorder nya di bawa kemana2, dipanggul di bahu ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ. Lucu2 sih memang kalo diinget zaman dulu yaaa ๐Ÿ˜…. Anakku suka ketawa kalo aku ceritain alat2 zaman maminya remaja ๐Ÿ˜๐Ÿ˜„.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha ..... Zaman dahulu, di kampung bunda lebih lucu. Bujang dan gadis tidak berani saling tatap. Cuma ngintip dari balik pintu.

      Hapus
  6. met malam ibu nur yang tetap semangat nulisnyaaa...kereeenn.semoga sehat selalu ya...iya bener,tiap zaman selera manusia berubah2 yaaa.makanya suka lucu klo liat selera anak sekarang,beda bgt ama kita2 dl haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih doanya, ananda Enny
      Begitulah selera manusia dan dunia. Selalu berubah2 sesuai zamannya. Terima kasih kunjungannya. Selamat beraktivitas.

      Hapus
  7. Ya ampun jadul banget ini ada pedati dan tape recorder

    BalasHapus
  8. Faktanya begitu, Mbak. Terima kasih telah singgah. Salam sehat selalu.

    BalasHapus
  9. Haha tp pedati sama sepeda emang setara Nmax dan honda brio yah kasta nya nek di jaman itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba zaman sekarang adacowok ganteng jadi tukang pedati. Adakah gadis tergila2 padanya? Ha ha .... Selamat sore, ananda Fahrul. Doa sehat untuk keluarga di sana ya.

      Hapus
  10. gara2 entri ini wak bukak youtube dan dengerin lagu dangdut ida laila sama mus mulyadi - pengalaman cinta yg asyikk., ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe ..... Lagu Ida Laila memang populer pada zamannya. Selamat sore dati seberang, Wak. Terima kasih telah singgah.

      Hapus
  11. Hahahaha, tapi emang iya sih, jangankan zamannya Bu Nur, zaman saya kecil aja, yang punya sepeda itu rasanya sultan banget, adik saya juga punya sepeda, dan sukses bikin kami harus ngirit sekeluarga demi membelikan sepeda untuk anak kesayangan mama saya itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Zaman saya, ada yang sanggup berhenti sekolah karena ter-gila2 sama cowok punya sepeda sport. Setelah punya anak satu, pernikahan mereka bubar. Mungkin tersebab cinta dan perkawinan berdasarkan sepeda. He he ...

      Hapus
  12. hahahahaha... agak-agaknya anak gadis zaman sekarang kenal tak dengan tape recorder?

    BalasHapus
    Balasan
    1. He he ..... Mereka selangit lebih maju daripada zaman saya dahulu. Barangkali dengan kayu bakar pun banyak yang tak kenal.

      Hapus
  13. Entah saya yang kurang baca atau pengetahuan yang minim, baru kali ini saya tahu bahwa itu namanya adalah Pedati. Meskipun berada di era yang berbeda, tetap saja kayaknya untuk bagian punya kendaraan ini sampai sekarang menjadi pertimbangan para cewek. Kalo saya hidup di zaman yang di ceritakan di atas, saya yakin semua itu keren pada masa itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. He he ..

      Baru tahu kalau gerobak sapi itu pedati ya, Mas.

      Keren mamang. Saya merasakannya zaman sepeda. Saat itu orang punya sepeda keren banget. Terima kasih doanya singgah. Selamat sore.

      Hapus